Menyanyi Dapat Mengurangi Kebiasaan Mendengkur

Kurangi Resiko Mendengkur Dengan Menyanyi

Apakah anda seorang pendengkur ? cobalah untuk mengikuti paduan suara atau latihan menyanyi agar bisa mengurangi kebiasaan mendengkur. Sebuah penelitian di Inggris menemukan bahwa dengan program latihan vokal dapat membantu mengurangi kebiasaan mendengkur. Uji klinis, oleh Universitas Exeter dan Royal Devon dan Exeter NHS Foundation Trust, menunjukkan bahwa dengan latihan menyanyi, yang dapat memperkuat otot-otot tenggorokan tertentu, juga meringankan gejala tidur apnea obstruktif, suatu kondisi di mana orang berhenti bernapas selama merasa tidur nyenyak. 

Mendengkur dan tidur apnea obstruktif di dapat dari hasil otot lemah di dalam langit-langit lunak dan tenggorokan bagian atas (otot-otot faring). Seorang penyanyi meningkatkan nada dan kekuatan otot-otot ini dengan berlatih latihan vokal tertentu. Studi ini muncul karena guru menyanyi Alise Ojay menghubungi Malcolm Hilton, otolaryngologist konsultan di rumah sakit Exeter dan sub dekan Universitas Exeter Medical School. Dr Hilton menjelaskan:”Alise mengatakan kepada saya bahwa salah satu dari murid-muridnya telah mengatakan, sejak mulai bernyanyi, mendengkurnya menjadi sangat berkurang. Jadi, ia merancang program latihan menyanyi untuk memperkuat otot-otot tenggorokan. Saya kemudian mencoba percobaan ini dan hasilnya sudah menunjukkan hasil yang benar-benar menarik.
Hilton menjelaskan bahwa mendengkur dan tidur apnea obstruktif mempengaruhi jutaan orang. Mendengkur mungkin bukan kondisi yang mengancam jiwa, tetapi dapat mengganggu kehidupan dan membuat penderita sering mencari solusi untuk menghilangkan masalah ini. Di sisi lain Obstructive sleep apnea (OSA), berpotensi jauh lebih serius. Hal ini dapat menyebabkan orang untuk berhenti bernapas selama mengalami tidur nyenyak, dan sangat mengurangi kualitas tidur. Sebuah penelitian baru menemukan bahwa tidur apnea obstruktif moderat dapat meningkatkan risiko kematian jantung mendadak. Dr Hilton:”Hal ini juga dipercayai bahwa OSA dapat menyebabkan kecelakaan di jalan dan hipertensi”. Untuk persidangan, tim merekrut 60 pendengkur kronis dan 60 orang dengan sleep apnea ringan sampai sedang.
  • Para peserta dari masing-masing kelompok secara acak ditugaskan untuk mengikuti program latihan bernyanyi selama tiga bulan, atau tanpa intervensi.
  • Program latihan menyanyi mandiri dengan diberikan kotak-set tiga CD audio, dan dapat diselesaikan dalam waktu sekitar 20 menit setiap hari.
Pada akhir percobaan, hasil penelitian menunjukkan bahwa denganlatihan menyanyi setiap hari dapat mengurangi keparaha frekuensi dan kenyaringan dengkuran, dan meningkatkan kualitas tidur. Tidak ada perubahan seperti pada peserta yang tidak diminta untuk melakukan latihan. Hilton mengatakan latihan itu tidak sulit, dan dua pertiga dari peserta diminta untuk melakukannya setiap hari selama percobaan tiga bulan dan berhasil. Dia menambahkan bahwa temuan ini merupakan “jalan baru” pengobatan yang mungkin diterapkan tanpa perlu melakukan operasi, yang merupakan berita baik bagi pendengkur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *