Tidur yang Kurang Menyebabkan Anak Cepat Marah

Anak anak prasekolah dengan waktu tidur yang singkat atau kurang telah meningkatkan laju aktivitas anak, kemarahan, agreesif, amukan, perilaku yang menjengkelkan, berdasarkan penelitian baru baru ini.Anak yang berumur 4 tahun dengan tingkat tidur yang kurang dari rata rata yang seharusnya mereka tidur dapat meningkatkan masalah perilaku “Eksternalnya”, berdasarkan laporan studi kasus July Journal of Developmental & Behavioral Pediatrics, the official journal of the Society for Developmental and Behavioral Pediatrics. Hal tersebut dipublikasikan oleh Lippincott Williams & Wilkins, a part of Wolters Kluwer Health.

cara buat anak tidur lebih cepat

“Anak anak prasekolah dengan waktu tidur yang singkat memiliki permasalahan yang cukup tinggi dengan orang tuanya seperti marah, aktivitas yang berlebihan, agresif, dan melakukan perilaku yang menjengkelkan” menurut penelitian terbaru dari Dr Rebecca J. Scharf of University of Virginia, Charlottesville, and colleagues. Mereka menyarankan bahwa orang tua dan memperhatikan kesehatan dengan mendiskusikan langkah langkah bagaimana meningkatkan kebiasaan tidur untuk umur anak anak prasekolah yang memiliki kebiasaan perilaku tidur yang singkat.

Masalah Perilaku Eksternal.

Para peneliti menganalisis tanggapan orang tua dari kurang lebih 9000 anak secara nasional, diikuti dari umur kelahiran yang sampai umur anak anak yang sudah masuk taman kanak kanak. Ketika anak anak berumur 4 tahun, durasi waktu tidur malam dinilai dengan menanyakan orang tua mereka  jam berapa biasanya anak anak pergi ke kamar tidur dan tidur dalam beberapa minggu.

Pada standar kuesioner perilaku anak, orang tua menilai anak mereka pada enam perbedaan masalah perilaku eksternal seperti kemarahan dan agresi. (Masalah perilaku External adalah perilaku lahiriah, dibedakan dari masalah internal seperti depresi dan kecemasan.) Hubungan antara durasi tidur dan skor perilaku dinilai, dengan penyesuaian untuk faktor-faktor lain yang mungkin mempengaruhi tidur atau perilaku.

tidur lebih cepat agar anak tidak cepat marah

Rata-rata waktu tidur adalah 20:39 dan bangun waktu 7:13, memberikan durasi tidur malam hari rata-rata sekitar 10 ½ jam. 11% anak-anak  dianggap meiliki “durasi pendek tidur” kurang dari 9 ¾ jam . Pada kuesioner perilaku anak, 16%  anak memiliki skor tinggi untuk masalah perilaku eksternal. Masalah Perilaku yang lebih umum untuk anak laki-laki, anak-anak yang menonton lebih dari dua jam televisi sehari-hari, dan anak anak yang ibunya dilaporkan merasa tertekan.


Kebiasaan Tidur Teratur

Setelah penyesuaian untuk faktor-faktor lain, “Anak-anak dalam kelompok tidur terpendek memiliki perilaku yang lebih buruk dibanding anak-anak dengan durasi tidur lebih lama,” Dr Scharf dan rekan rekannya menulis. Efeknya yang terbesar dapat menimbulkan masalah perilaku agresif, yang sekitar 80% lebih mungkin untuk anak-anak dengan durasi tidur malam kurang dari 9 ¾ jam.

Tidur yang lebih singkat juga dikaitkan dengan 30 – 46% terjadi peningkatan dalam tingkat perilaku eksternal lain yang dipelajari, termasuk aktivitas berlebih, marah, amukan, dan  perilaku menyimpang. Dalam analisis linear, seperti durasi tidur meningkat, perilaku mengganggu menurun.

Hasil baru, bersama dengan studi baru lainnya, menambah bukti bahwa anak-anak prasekolah yang kurang tidur akan memiliki lebih banyak masalah perilaku, termasuk perilaku mengganggu seperti agresif dan memiliki aktivitas lebih. Meskipun penelitian ini tidak dapat menarik kesimpulan tentang kausalitas ( prinsip sebab-akibat yang ilmu dan pengetahuan yang dengan sendirinya bisa diketahui tanpa membutuhkan pengetahuan dan perantaraan ilmu yang lain dan pasti antara segala kejadian, serta bahwa setiap kejadian memperoleh kepastian dan keharusan serta kekhususan-kekhususan eksistensinya dari sesuatu atau berbagai hal lainnya yang mendahuluinya), “ada alasan baik untuk percaya bahwa durasi tidur malam hari pendek mengarah ke perilaku eksternal,” tulis para peneliti.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *